Membuka kesempatan untuk keberagaman

Membuka kesempatan untuk keberagaman

Pada akhir tahun finansial 2018 (September 2017 - Agustus 2018)  co-worker IKEA mencapai 208.000 di seluruh dunia.
Itu sudah terbukti berkali-kali: lebih banyak keragaman di tempat kerja membuat organisasi lebih kreatif dan lebih relevan. Jadi, saat hanya 20% pelamar kerja untuk toko IKEA pertama di India adalah wanita, kami melihat peluang besar.

“Saya pikir ini adalah waktu yang tepat untuk menjadi wanita muda di India,” kata Preet Dhupar, Chief Finance Officer di IKEA India. “Jika India ingin menjadi ekonomi yang kuat, maka kita tidak dapat mengabaikan 50% populasi. Kami dapat memainkan bagian penting dalam transformasi. ”

Tapi memasuki dunia kerja sebagai seorang wanita di India terkadang dapat dipenuhi dengan skeptisisme dari masyarakat sekitar. Untuk Shireen Begum dan Safia Begum - yang baru-baru ini dipekerjakan toko IKEA di Hyderabad - mereka melihat ini sebagai kesempatan untuk menginspirasi wanita lain..

Baik di awal 20-an, mereka adalah dua wanita yang didorong yang telah melanggar tabu sosial sebelumnya dengan memasuki dunia kerja. "Ini tentang mengubah mentalitas," kata Shireen.
Jika India ingin menjadi ekonomi yang kuat, maka kita tidak dapat mengabaikan 50% populasi

– PREET DHUPAR, CHIEF FINANCE OFFICER, IKEA INDIA

 
Saat itu di kampus Shireen dan Safia di Hyderabad tempat mereka pertama kali mendengar bahwa toko IKEA akan dibuka di kota mereka. Mereka juga menemukan bahwa kami mencari pelamar untuk program pelatihan kami, yang menjamin karier masa depan. Mereka memutuskan untuk mendaftar, tapi mereka hanya perlu meyakinkan keluarga mereka bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Orangtua Safia atau Shireen memiliki pendidikan yang lebih tinggi, dan terkejut oleh ambisi anak perempuan mereka

“Saya sebenarnya tidak pernah berpikir untuk bekerja setelah lulus,” Shireen bilang. “Sebagai seorang gadis, orangtua saya tidak mengharapkan saya memiliki karier, [mereka] tidak tahu banyak tentang dunia kerja, jadi saya perlu menjelaskan banyak hal kepada mereka,” kata Shireen. “Mereka sangat khawatir pada awalnya dan takut bahwa itu tidak cukup aman. Di India, ada banyak laporan tentang pelecehan seksual di tempat kerja dan hal-hal semacam ini. Tapi hari ini, melihat bagaimana saya berkembang, semuanya berbeda. "

 

Mengubah pola pikir

Di India, wanita bertanggung jawab merawat keluarga, menyeimbangkan kehidupan di rumah dan karier menjsdi sebuah tantangan. Shireen dan Safia tahu apa yang dirasakan - mereka berdua memasak untuk saudara mereka, membersihkan dan mengurus rumah tangga, dan berkontribusi dengan cara lain. Bagi mereka, tugas keluarga dimulai berjam-jam sebelum mereka menginjakkan kaki di tempat kerja.

Shireen dan Safia mulai bekerja bersama kami dengan ambisi yang sangat jelas. Di masa depan, keduanya melihat diri mereka dalam posisi manajerial, dan berharap karier mereka akan memungkinkan mereka untuk keluar negeri.

Saya ingin bepergian untuk bertemu orang-orang dari negara dan agama lain, dan belajar bahasa baru, kata Safia. "Sangat penting bagi orang untuk lebih memahami tentang orang lain, dan saya pikir itu adalah cara terbaik untuk menghindari kesalahpahaman."

 

"Menjadi seorang gadis, orangtua saya tidak mengharapkan saya memiliki karier"

– SHIREEN BEGUM, CO-WORKER, IKEA FOOD
Memahami dan menemukan solusi untuk membantu pelanggan adalah tugas harian Shireen Begum, co-worker IKEA Food.
 

Membuat perekrutan lebih adil

Ketika perekrutan dimulai untuk toko Hyderabad, 80 persen dari pelamar adalah laki-laki. “Kami tidak bisa hanya duduk dan menunggu,” kata Anna-Carin Månsson, Manajer SDM Ritel Negara di IKEA India.

Oleh karena itu, IKEA India memulai mencari wanita dengan talenta hebat, menjangkau jaringan bisnis, organisasi dan universitas. Mendorong wanita untuk menerapkan dan mendukung dalam jalur karier mereka adalah prioritas utama.

"Pada akhirnya, kandidat yang terbaik akan mendapatkan pekerjaan," kata Preet. "Tapi saat merekrut, saya ingin memastikan bahwa saya memiliki representasi yang baik dari pria dan wanita untuk dipilih."

Buah dari upaya rekrutmen IKEA India, kini jumlah co-worker pria dan wanita sama banyaknya. Ini merupakan sesuatu yang membanggakan. Dan dengan sekitar 15.000 co-worker IKEA diharapkan dapat bertahan, masa depan yang lebih mulia bagi wanita terbentang di depan.
Safia Begum, tim Service Business Support IKEA, merasa bahwa memiliki keseimbangan gender menciptakan lingkungan terbuka yang mendorong co-worker merasa yakin tentang kontribusi mereka yang berbeda.

 

Memfasilitasi kehidupan yang seimbang

Di IKEA India, baik pria maupun wanita didorong untuk menemukan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik. Manfaat besar termasuk program pengasuhan anak yang disebut DAGIS, atau penitipan anak di Swedia, dan kebijakan cuti orangtua yang unik (tidak ada perusahaan lain di India yang menawarkan 6 bulan untuk para ayah) merupakan contoh bagaimana IKEA India memfasilitasi keseimbangan kehidupan kerja.
 

Lebih banyak kisah

Membantu membuat perbedaan

Temui Malin Pettersson-Beckeman, Manajer Komunikasi Keberlanjutan, untuk melihat bagaimana IKEA bekerja di semua tingkatan untuk mencapai tujuan keberlanjutan yang ditetapkan tahun ini.

Menjangkau lebih banyak orang

Dengan 19 toko IKEA baru, termasuk yang pertama di India, 2018 merupakan tahun yang sangat menarik! Lihat bagaimana kami menciptakan kehidupan sehari-hari yang lebih baik bahkan untuk lebih banyak orang di seluruh dunia.

Berbagi minat: kunci menuju kesuksesan

Lihatlah beberapa kolaborasi kami yang paling berkesan mulai tahun 2018. Bekerja dengan sejumlah desainer dan tokoh membuat kami terinspirasi dan tertantang untuk membuat rangkaian produk kami menjadi lebih baik.




cross